Tipe Traveller: Si Struktur Versus Si Spontan

https://www.estalinafebiola.com/traveller-struktur-spontan/

Lo si Struktur atau lo si Spontan?

 

Katanya zaman sekarang lagi zamannya yang instan-instan dimana orang ngga mau repot-repot lagi sama proses yang lama. Setuju ngga? Yah, setuju ngga setuju, gue ngga mau ikutan di arena pro – kontra itu lebih dalem sih, gue lebih milih duduk manis aja cukup jadi penonton karena ada satu hal yang lebih menarik perhatian gue, yaitu tentang karakter orang saat travelling yaitu tipe traveller struktur atau spontan.

Yess, kalo menurut gue pribadi, karakter orang akan lebih cepat terbaca saat lo ajak dia travelling bareng, yang mana bisa dibilang minimal 1×24 jam lo “hidup bersama” dengan dia. Kata-kata “hidup bersama” udah gue kasih tanda kutip loh, jadi bukan makna sepolos-polosnya gitu ya apakah dia tipe traveller struktur atau spontan..hehe..

 

Sebenernya soal ini bukannya udah banyak dibahas di banyak blog ya?

 

Yup, bener banget tapi kali ini gue mau bahas spesifik tentang dua (2) karakter yaitu tipe traveller struktur atau spontan.

 

Si Struktur

 

Menurut gue pribadi, tipe traveller struktur adalah tipe orang yang suka kalau segalanya direncanain secara jelas dan detil. Tipe ini akan dengan gampang dikenalin dari sejak awal lo ngerencanain travelling bareng. Tipe ini akan bikin list tempat-tempat yang akan dikunjungin, dari mulai yang pertama sampe yang terakhir dengan pertimbangan jarak diantara lokasi yang jadi destinasi wisata. Alasannya simpel, efisiensi biaya dan waktu itu penting karena belom tentu bisa dua (2) kali ke tempat yang sama. Kalo pun ada waktu dan budget berlebih, mending mampir ke destinasi yang lain.

 

Enaknya bareng tipe traveller struktur , travelling jadi maksimal karena emang berasa efisien dan efektif banget udah kayak moto-moto korporasi..hehe..Dan terlebih lagi nih ya, saat sesi-sesi nostalgia dateng, lo akan kaget sendiri kalo cuma dengan jatah liburan yang minimalis ada banyak memori yang lo dapet dari mulai foto, tempat wisata yang ikonik dan rasa aman karena lo ngga mungkin kemaleman di jalan saat menuju tempat peristirahatan.

 

Sisi ngga enaknya bareng tipe traveller struktur, kalo lo bukan tipe struktur juga, terus lo travelling bareng sama dia, lo jadi berasa udah kayak lagi wajib militer soalnya tipe kayak gini ngga akan kasih toleransi sama yang namanya buang-buang waktu ngga perlu atau jam karet. Jadi semua harus berjalan sesuai dengan apa yang udah ditulis di itinerary, dan dispensasi cuma dikasih kalo ternyata terjadi hal-hal yang biasanya tertulis di pasal bagian “Force Majeure” di dalam sebuah kontrak bisnis..haha..

 

Buku Hotelicious: Trapped in The Hotel

 

Si Spontan

 

Menurut gue pribadi, tipe traveller spontan adalah karakter yang hanya membuat list destinasi wisata tanpa perlu harus bener-bener ngejadiin list yang udah dia buat itu sebagai kitab suci-nya dia saat lagi travelling. Jadi jangan heran, kadang tipe begini bisa aja di tengah-tengah perjalanan pas ketemu kenalan baru yang asyik, terus dia bisa langsung ikut kenalan barunya itu untuk travelling ke destinasi yang jadi tujuan kenalan barunya itu.

 

Alasan tipe traveller spontan punya perilaku kayak gini sebenernya simpel, karena dengan jalan-jalan tanpa ada perencanaan yang kaku, otomatis dia akan ketemu banyak tantangan baru. Tantangan ini bagi mereka ibarat rasa pedes saat lo lagi makan. Rasa pedes yang praktis bikin lidah lo nyeri tapi justru disitu letaknya nikmatnya makan. Rasa pedas inilah yang akan bikin sesi-sesi nostalgia mereka akan penuh dengan keunikan tersendiri yang tak tertandingi sama siapapun..hehe..

 

Sisi enaknya jalan bareng dengan tipe traveller spontan adalah lo akan bener-bener ngerasain liburan yang sebebas-bebasnya. Udah berasa kayak anak kecil lagi, yaitu yang pas main keluar rumah ngga kenal sama resiko. Pokoknya tipe yang kayak gini akan sukses untuk menstimulasi inner child yang ada di didalem diri lo.

 

Sisi ngga enaknya akan lo rasain saat lo bukan tipe traveller spontan juga kayak temen travelling lo itu. Jangan heran kalo lo akan ketemu saat-saat dimana waktu masuk kerja lo udah di depan mata, tapi lo masih terjebak di tempat destinasi, masih di perjalanan pulang, atau kemaleman saat mau pulang ke tempat menginap. Jadi sedikit opini dari gue, buat yang waktunya masih mepet karena masih kerja sama orang lain atau yang tipe panikan, kayaknya emang bener-bener harus mikirin dengan mateng deh kalo si spontan ngajakkin lo buat “hidup bersama”..hehe..

 

Nah balik lagi, itu tadi cuma opini pribadi gue aja. Gue ngga maksud bilang, kalo beda tipe itu hukumnya haram atau najis mughallazah buat travelling bareng, kuncinya toleransi aja. Dan dualitas dari relitas itu akan selalu ada sih.

Jadi, sekarang menurut lo, lo si Struktur atau si Spontan ?

Tagged : / / /

34 thoughts on “Tipe Traveller: Si Struktur Versus Si Spontan

      1. Hahaha kalau prinsip traveling gue, “ga jalan – jalan kalau gak nyasar” justru waktu nyasar itu ada SENSASI TERSENDIRI. Seperti kata pepatah “banyak bertanya, jalan jalan” hahaha

  1. Oi Feb.. Postingannya bagus. Gw suka sama kiasan-kiasan yang lo bikin, klo makanan tu kriuk kriuk crunchy gt hehehee.. Tapi ada beberapa kata yang typo, contohnya di sub judul.
    Semangat yaaa!!

  2. Yg ini menarik.. Kalau gw tipe yg mana ya.. #think..
    Sepertinya spontan.. Sini kalau mau ditularin virus spontan trip bareng dijamin stres tp berkesan deh.. Hehe..

    1. paten bro, udah terbukti..
      pas di rute motong jalan (daerah dieng), gue kebanjiran adrenalin..haha..

      thanks udha mampir & ninggalin jejak 😀

  3. Tipeku udah jelas, terstruktur 😁. Bener alasannya, Krn aku mau efisiensi waktu dan biaya. Maklum aja sebagai budak korporasi , cuti tahunan kan terbatas. Sayang aja kalo udh jau2 pergi, tapi di sana malah ga tau mau ngapain. Ga ada plan A,B,C Ampe D.

    Tapiii bukan berarti aku ga fleksible. Bisa2 aja, apalagi kalo dalam perjalanan aku bawa anakku misalnya. Mereka ini yg paling sering bikin ITIN berubah 🤣🤣.

    Dan , aku pernah kok traveling secara spontan. Hanya berlaku utk domestik destinasi. Krn ngerasa udah familier Ama kotanya, ga ngerasa rugi sekedar jalan tanpa arah di sana.

    Tapi kalo LN destinasi, aku pasti sangaaaat detil bikin itinnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!
Visit Us On TwitterVisit Us On FacebookVisit Us On YoutubeVisit Us On Instagram