Musik Buat Obat, Penyemangat, dan Belajar Filsafat

https://www.estalinafebiola.com/musik-obat-penyemangat-filsafat/

Penasaran gimana musik bisa mengobati, kasih semangat, dan jadi bahan merenung buat gue?Yuk kesini..

 

Setiap orang pasti punya kegiatan rutin yang pasti dilakuin setiap hari. Hal yang setiap hari hampir gue lakuin selain nafas, makan, dan kegiatan toiletries, bisa dibilang adalah dengerin musik. Gue suka dengerin musik karena musik bisa bikin gue rileks (obat), jadi mood booster, dan musik yang disertai sama lirik (lagu) bisa membuat gue terhibur sekaligus menohok gue (kontemplasi). Jadi kali ini, gue mau ceritain opini gue tentang musik. Terutama musik yang masuk ke dalam tiga (3) kategori di atas.

 

Musik yang bisa bikin gue rileks adalah musik rileksasi. Perkenalan gue pertama kali dengan musik ini karena dulu gue pernah ngerasain insomnia hampir setiap malem. Akhirnya biar paginya ngga ngantuk, gue mencoba mengakali dengan minum kopi karena gue ngga berani minum obat tidur. Tapi tentu aja masalah utamanya tetep ngga selesai.

 

Di saat gue punya masalah ini, entah kenapa tiba – tiba kakak gue beli buku Quantum Ikhlas karya Erbe Sentanu dan dapet bonus compact disc alphamatic brainwave yang judulnya “Vibrasi Hati”. Meskipun di buku ini, ngga ditulis fungsinya buat mengobati orang yang insomnia, tapi gue iseng nyoba dengerin karena katanya bagus buat bikin sinkron antara positive thinking dan positive feeling.

 

Singkatnya, gue cobain musik rileksasi “Vibrasi Hati” ini. Ternyata setiap gue dengerin musik ini, gue selalu berakhir dengan ketiduran. Ternyata gue baru tahu kalo musik ini bisa bikin gelombang otak gue yang tadinya beta jadi ke delta, artinya otomatis bikin gue rileks banget sampe akhirnya saking rileksnya jadi bablas ketiduran..hehe.

 

Setelah rutin beberapa malem gue dengerin musik “Vibrasi Hati”, akhirnya di malem – malem selanjutnya tuh tubuh gue kayak udah bikin jadwal jam biologis baru yaitu setiap di atas jam 11 malem udah pasti gue ngantuk. Malem – malem selanjutnya gue udah ngga butuh musik ini lagi. Disini masalah gue selesai tanpa gue sangka – sangka. Sebetulnya ada beberapa musik rileksasi lainnya yang menurut gue bagus yaitu musik rileksasi dari Reza Gunawan dan Romy Rafael.

 

Kemudian musik dengan lirik (lagu) yang membuat gue terhibur (karena iramanya) sekaligus menohok itu ada dua (2) yaitu adalah lagu “Sadeness Part 1” dari Enigma dan “Awaken” dari Maher Zain. Kontras ya, lagu “Sadenesst Part 1” itu lagu lawas, sedangkan lagu “Awaken” masih terbilang lagu yang lumayan baru..hehe.

 

Tentang lagu “Sadeness Part 1”, awalnya gue berkenalan sama lagu ini adalah saat gue kecil, gue denger lagu ini di radio. Ngga berapa lama, kakak gue punya album kompilasi yang isinya campur – campur ada beberapa musisi di dalem satu (1) album. Salah satu lagu yang ada di album kompilasi itu ya lagu “Sadeness Part 1”. Setelah itu, dia jadi lumayan sering nyetel lagu ini di rumah, dan gue pun jadi ikut – ikutan terbiasa ngedengerin lagu ini. Gue suka lagu ini karena iramanya asyik buat gue. Udah, alesannya itu aja pada saat itu.

 

Pas gue gedean dikit, gue mulai suka dengerin lagu ini lagi. Iseng – iseng, kemudian gue coba ngartiin lagu ini via google translate. Ternyata isinya cukup menohok karena bisa dibilang kritik halus (mempertanyakan) terhadap seksualitas figur Marquis de Sade yang menyimpang (libertinisme). Kegiatan seks yang dilakukan tokoh inilah yang kemudian menginspirasi aktivitas seksual yang saat ini akrab dengan istilah bondage, discipline, sadism, and, masochism (BDSM). Sekedar note tambahan, Marquis de Sade adalah tokoh nyata yang hidup di Prancis pada tahun 1740 hingga 1814. Saat ini dia terkenal sebagai pionir untuk paham libertinisme.

 

Balik lagi ke perihal lagu “Sadeness Part 1” tersebut, setelah gue tahu tentang makna lagu ini, gue pribadi merasa lagu ini unik banget karena dikemas dengan irama seperti lagu gereja Katholik (Gregorian chant), ditambah tempo yang cepat seperti lagu disko, isinya mempertanyakan atau kritik halus terhadap libertinisme (lewat figur Sade) yang bisa jadi bahan kontemplasi, dan pakai dua bahasa (Prancis dan Latin) seakan mewakili kalo figur Sade berasal dari Prancis dan tokoh religius yang mengkritik dengan halus tokoh Sade itu dengan bahasa Latin.

 

Lalu beralih ke lagu kedua yaitu lagu “Awaken” (Maher Zain) juga termasuk ke dalam kategori yang gue suka karena liriknya itu bagus dan menohok gue secara bersamaan. Singkatnya gue suka di bagian lirik yaitu: “I’m walking with my head lowered in shame from my place.. I’m walking with my head lowered in shame from my race.. Yes, it’s easy to blame everything on the west.. When in fact all focus should be on ourselves”..

 

Berangkat dari lirik tersebut, gue pribadi melihat kalo segolongan orang suka menyalahkan dunia Barat karena kebobrokan moral. Padahal sebenernya di dalam internal sendiri pun kerapkali banyak keriuhan karena persoalan perbedaan pendapat untuk hal – hal tertentu yang bahkan akhirnya sampai saling menghujat. Fenomena lain yaitu seringkali agama dijadikan topeng buat beberapa orang untuk menutupi niat yang tidak baik. Bukan maksud gue beranggapan semua orang beragama kayak gini yah, biasanya ini hanya ada pada orang yang (maaf) merasa paling taat sendirian dan munafik.

 

Selanjutnya musik yang menurut gue bisa jadi mood booster adalah musik yang upbeat. Musik ini biasanya mengentak – hentak yah, tapi justru karena hal itu jadi cocok saat gue lagi butuh mood booster ataupun lagi jalan – jalan. Awalnya gue ngga terlalu kasih perhatian ke musik jenis ini, tapi semenjak temen sekantor suka setel musik jenis ini (tentunya dengan volume yang ngga kenceng – kenceng yah..hehe) buat menemani dia kerja, gue jadi suka sama musik – musik upbeat.

 

Beberapa lagu di kategori upbeat yang gue suka yaitu “Good Life” (One Republic), “Give it to Me” (Timbaland feat Justin Timberlake and Nelly Furtado), “Say it Once” (Ultra), “More Than You Know” (Axwell feat Ingrosso), “Don’t Call” (Lost King), “Without You” (Avicii), “Hymn for the Weekend” (Coldplay), “Mama” (Jonas Blue), “Rise” (Jonas Blue), “On and On” (Cartoon feat Daniel Levi), “Whatever” (Westlife), dan hampir semua lagunya Alan Walker gue suka (yang paling gue suka judulnya “Ignite”).

 

Begitu deh sekilas tentang musik ataupun lagu yang gue suka. Sebagai penutup, menurut gue pribadi, meskipun kita bisa suka banget sama suatu musik ataupun lagu tapi kalo didengerin terlalu sering pun kayaknya bakal bosen juga deh..hehe. Oia, balik – balik lagi ini pendapat gue pribadi yah, jadi kalo beda pendapat ya ngga apa – apa 🙂

 

Kalau kamu, musik atau lagu apa yang menghibur dan menohok kamu di saat yang bersamaan?

 

Instagram

Tagged : / / / / /

31 thoughts on “Musik Buat Obat, Penyemangat, dan Belajar Filsafat

  1. Aih pertanyaanmu kak.. Lagu yang paling menghibur dan menohok secara bersamaan bagi saya tuh… Ya Maulana.. Sehari bisa berkali-kali saya dengerin. Duh, rasanya.. Masyaallah terus astagfirullah….

  2. Mengenai musik pernah dibahas dibeberapa channel Youtube yang bisa mempengaruhi alam bawah sadar. Dan disarankan untuk sekarang sering2nya untuk memfilter lagu apa yang ingin didegnarkan supaya bisa meminimalisir resiko

  3. Setuju banget kak. Ada beberapa lagu itu kalo tak perhatiin lirik sama musiknya itu beneran bikin merinding. Salah satu judul lagu yang dari jaman kuliah smp sekarang masuk playlist aku itu lagunya Westlife -Against The World. Artinya biasa aja tapi klo dibaca dan didengerin berulang kali bikin aku mikir dalem tentang kemanusiaan sekaligus merinding.. 🥰

  4. Musik memang sdh terbukti banyak manfaatnya, bahkan dijadikan terapi. Aku pernah jadi announcer sekaligus MD (music director) di PT Radio Fantasy (Majalengka) dari thn 1999-2011. Dari dulu sampe skrg suka banget tuh sama The Unforgiven (Metallica), Wonderfull Tonight (Eric Clapton) dan I’ll Be There For U (Bon Jovi)

    1. Bagi gue, kalo lagi ngerjain hal – hal yang sifatnya cuma ngulang2 aja, enak sambil dengerin lagu upbeat..
      Tapi kalo ngerjain sesuatu yang butuh konsentrasi tinggi, gue pilih ngga pake musik sama sekali 🙂
      Btw, thanks udah mampir..

  5. Aku kalau lagi ngeblog juga ditemeni musik biar ngga ngantuk, tapi jadi penasaran tentang Vibrasi Hati jadinya..

  6. Suka musik tapi kalo lagi kepingin aja,,, dan aku ga bisa fokus kalo lagi mengerjakan sesuatu sambil musikan,… tapi kalo urusan musik yang rileks beh enak banget buat nemenin tidur hehehe.. boleh juga nih lagu yang judulnya vibrasi hati..

  7. Lagu Awaken Maher Zein ini baguss. Duh, jadi nostalgia beberapa tahun lalu. Pas itu buku-buku kayak Quantum Ikhlas ini lagi booming banget.

  8. Bener banget nih, lagu yang didengerin terus2an bikin bosen. Hehe. Tapi walaupun udah bosen, kalau saya beberapa lagu itu ngengiten kejadian apa yang pernah saya lalui. Contoh lagunya Humood AlKhudher – Kun Anta itu ngingetin pas jaman2move on. Terus lagunya Nidji yang Di Atas Awan itu lagu pendakian pertama pas di Lawu. Dan masih banyak lagi, hehe.

  9. Kalau sekarang-sekarang ini lagu seneng dengerin lagunya Adelle, easy on me. Bikin adem kalau lagi nulis blog dengerinnya

  10. Kalau saya akhir-akhir ini sih lebih sering ndengerin musik jazz tapi instrumental..mayan sih, cukup merilekskan. But its just me ya.

  11. Ah ya aku pernah dengar ini kalau musik itu bisa jadi alat terapi yang baik. Bahkan di ruang operasi pun para tenaga medis diperdengarkan music yang rileks ya, biar ga tegang dengan suasanan operasi. Aku pernah baca begitu.

  12. Emang musik tuh hiburan buat nugas menurut ku, biar semangat, apalagi pas gowes, wajib pakai earphone dengerin musik edm wkwk

  13. Saya suka denger lagu instrumental, enak aja lbh nenangin atau yang violin cover. Sambil aktivitas sambil dengerin itu lebih enjoy

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!
Visit Us On TwitterVisit Us On FacebookVisit Us On YoutubeVisit Us On Instagram